BANTEN MagzRegional

Pemprov Banten Terus Berupaya Kendalikan Harga Kebutuhan Pokok

×

Pemprov Banten Terus Berupaya Kendalikan Harga Kebutuhan Pokok

Sebarkan artikel ini
Saat panen bawang merah dan rambutan, serta tanaman cabai bersama Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Provinsi Banten di Kawasan Sitandu Provinsi Banten. (dok. bantenprov.go.id)

Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah Provinsi Banten Virgojanti ikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian inflasi bersama Kementerian Dalam Negeri.

Rakor yang dipimpin Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, Muhammad Tito Karnavian itu diikuti secara virtual bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Banten, serta jajaran Kejaksaan Tinggi Banten, TNI dan Polri di Pendopo Gubernur KP3B, Curug Kota Serang, Senin (29/1/2024).

Virgojanti menyatakan, dalam mendekati Hari Besar Keagamaan Islam tahun 2024 seperti Isra Mi’raj, Bulan Puasa dan Hari Raya Idulfitri, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten terus melakukan pengendalian harga kebutuhan pokok masyarakat sejak dini, terutama pada komoditas bawang putih, bawang merah, cabai, beras serta telur ayam dan daging ayam.

Pengendalian harga itu dilakukan Pemprov Banten dengan cara menjaga stabilitas pasokan bersama Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Provinsi Banten melalui PT Agro Bisnis Mandiri (ABM), melakukan intervensi kepada para petani dan peternak, serta pihaknya segera memperhatikan stabilitas pasokan pangan ternak agar harga daging ayam dan telur ayam terkendali.

Selain itu, lanjut sambung Virgojanti, pihaknya terus memperhatikan dampak El Nino dan La Nina, membaca kondisi cuaca melalui peringatan BMKG karena melalui kondisi cuaca, sektor pertanian dapat mengalami dampak serius terhadap perubahan iklim.

“Sebentar lagi kita menghadapi Hari Besar Keagamaan, tentunya ini menjadi suatu perhatian kita dalam rangka mengendalikan harga-harga kebutuhan pokok masyarakat sejak dini,” ungkapnya.

“Untuk tanaman cabai kita lakukan sinergitas bersama Dinas Pertanian Kabupaten dan Kota terutama yang menjadi sentra komoditas cabai. Kita perhatikan jangan sampai masa tanamnya terjeda dan OPD berperan bersama PT ABM untuk menjaga pasokan dan harga kebutuhan pokok lainnya, sehingga bawang putih, bawang merah, cabai harganya tidak tinggi,” jelas Virgojanti.

Pemprov Banten melalui Dinas Ketahanan Pangan, pada Januari ini telah melakukan Gelar Pangan Murah (GPM) sebanyak tujuh kali di wilayah Kota Serang, sehingga dapat membantu masyarakat untuk mendapatkan pangan dengan harga terjangkau.

Tahun 2024, GPM akan terus dilakukan di seluruh wilayah Kabupaten/Kota se-Provinsi Banten terutama pada saat bulan Puasa dan menjelang Hari Raya Idulfitri 1445 H/2024.

“Biasanya menjelang puasa kebutuhan konsumsi masyarakat juga meningkat, produk makanan goreng-gorengan membutuhkan minyak goreng, untuk itu kita harus tetap jaga stabilitas pasokan dan harga minyak gorengnya. Kita juga optimalkan kerja sama dengan Satgas pangan untuk melakukan monitoring jangan sampai ada aksi penimbunan,” ujar Virgojanti

Pemprov Banten pun senantiasa menjaga stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP) untuk menjaga stabilitas ketersediaan pangan terutama dalam menghadapi bulan puasa dan Hari Raya Idulfitri, jangan sampai harga beras meningkat drastic.

Selain menjaga ketersediaan pasokan pangan, dari sisi infrastruktur pendukung distribusi pun Virgojanti menyatakan, pihaknya melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tetap fokus  memperhatikan jalan-jalan kewenangan Provinsi, untuk terus dikontrol serta jika terdapat kerusakan jalan harus segera diperbaiki, sehingga dalam mendistribusikan pangan antar wilayah tetap lancar dan tidak terjadi kendala.

Pemprov Banten juga menggerakkan Dinas Perhubungan Provinsi Banten untuk terus memantau tarif angkutan darat dan udara yang dapat berpengaruh terhadap inflasi.

“Intinya Tim Pengendali Inflasi Daerah  (TPID) Provinsi Banten, akan  terus berupaya melakukan pengendalian inflasi, mencari penyebab kenaikan harga, melakukan pemantauan terhadap faktor-faktor yang dapat mempengaruhi inflasi, serta melakukan langkah-langkah intervensi untuk menģatasi inflasi di wilayah Provinsi Banten,” tuturnya. BIG

 

Facebook Comments Box